Kolaborasi PLN UP2B Minahasa dan GenPI Sulut, Tanam 3.000 Mangrove di Desa Tiwoho

Date:

Share post:

Minahasa Utara – Pemanasan global atau yang lebih dikenal dengan ‘global warming’, masih menjadi salah satu isu paling penting di semua negara hingga saat ini. Global warming menggambarkan sebagai sebuah istilah tentang suhu rata-rata daratan, lautan dan atmosfer laut, yang setiap tahunnya terjadi peningkatan yang signifikan.

Hal ini terjadi, karena adanya berbagai aktivitas manusia yang menghasilkan gas rumah kaca. Contohnya seperti, pembakaran bahan bakar fosil, penebangan dan pembakaran hutan, limbah pertanian dan peternakan, gas bahan bakar kendaraan, penggunaan listrik berlebihan dan masih banyak lagi.

Apabila ini terus dibiarkan sampai berlarut-larut tanpa adanya solusi, bukan tidak mungkin akan mengancam ekosistem kehidupan semua mahluk hidup di bumi.

- Advertisement -

Untuk itu, sebagai bagian dari upaya dan tanggungjawab untuk mengurangi pemanasan global yang terus berlanjut, PT PLN (Persero) Unit Pelaksana Pengatur Beban (UP2B) Sistem Minahasa, berkolaborasi dengan Generasi Pesona Indonesia (Genpi) Sulawesi Utara, menggelar penanaman 3.000 bibit pohon mangrove. Agenda tersebut, digelar di Area Balai Taman Nasional Bunaken, di sekitar pesisir pantai Desa Tiwoho, Kecamatan Wori, Kabupaten Minahasa Utara, Sabtu (22/06/2024).

Saat membawakan sambutan, General Manager PT PLN (Persero) UIP3B Sulawesi, Jarot Setyawan mengatakan, sangat bersyukur dan berterima kasih atas kehadiran seluruh undangan dalam acara tersebut.

“PLN saat ini sedikit bergeser memperluas konsentrasinya. Mungkin kalau dulu PLN lebih banyak dikenal sebagai penyedia listrik ke konsumen yang harusnya sudah berkualitas, dan semoga bisa memenuhi harapan pelanggan,” katanya.

Menurutnya, saat ini dalam tuntutan era globalisasi dunia, seluruh negara sedang terfokus dan berkonsentrasi pada lingkungan. Pemanasan global dan suhu bumi yang perlahan-lahan naik, menjadi tanggungjawab bersama semua pihak.

- Advertisement -

“PLN, selain tugas utama dalam menyediakan listrik, kami sadar juga kami berkontribusi dalam pemanasan global. Banyak pembangkit kami menghasilkan emisi karbon. Ini disemprot oleh pemerintah, dan perlahan-lahan kami geser ke pembangkit energi baru dan terbarukan,” ujarnya.

Ia menjelaskan, sangat bersyukur di Sulawesi, termasuk Sulut ini, dari 100 persen energi terbarunya sudah sekitar 40 persen energinya yang dihasilkan dari energi baru dan terbarukan. Baik itu air, geotermal, pembangkit listrik tenaga surya dan angin.

“Nah, ini akan terus ditambah, sehingga berharap emisi karbon bisa kami turunkan. Ini dari usaha kami yang utama dalam menghasilkan listrik. Tapi, PLN dengan perusahaannya yang besar ada di seluruh Indonesia, dan pegawainya puluhan ribu, kami juga harus berkontribusi dalam tanggungjawab sosial dan lingkungan,” jelasnya.

Lanjut Setyawan, seluruh unit PLN termasuk UIP3B Sulawesi yang hari ini diwakili unit UP2B Minahasa, harus mengadakan program-program yang memperbaiki lingkungan. Salah satunya, kegiatan gerakan ‘Penanaman Pohon Mangrove’.

“Manfaat dari penanaman pohon ini, untuk melindungi pantai dari abrasi, tempat hidupnya biota laut, menyerap karbon, dan lainnya. Tapi luar biasanya, bagi saya yang selama ini melihat mangrove hanya sekedar pohon saja, tetapi bisa juga menghasilkan sesuatu yang produktif,” ungkapnya.

Ia pun mengakui, sangat penasaran tentang bagaimana caranya pohon mangrove yang bisa diolah menjadi kripik, teh, kopi dan sirup.

“Nah, ini adalah sesuatu yang sangat luar biasa. Harapannya, apa yang kita lakukan dan inisiasi hari ini, tidak saja untuk memperbaiki lingkungan kita, tapi juga mampu menggerakkan meningkatkan potensi ekonomi dan UMKM yang ada di wilayah ini,” harap Setyawan.

“Pada prinsipnya, PLN mendukung penuh kegiatan seperti ini, fokus pada lingkungan dan pemberdayaan ekonomi masyarakat sekitar. Semoga dengan berbagai unit yang tersebar luas di berbagai daerah, akan bisa kita lakukan dengan konsisten dan berharap didukung oleh pemerintah dan instansi terkait, maka akan menghasilkan dampak yang baik juga bagi lingkungan dan masyarakat sekitar,” kuncinya.

Terlihat hadir, General Manager PT PLN (Persero) UP2B Sistem Minahasa, Furqan Idris dan jajarannya, Kepala Dinas Perindustrian Minahasa Utara, Agnes Tumangkeng, S.E., M.M., Kepala Balai Taman Nasional Bunaken, Faat Rudhiantoro, S.Hut., M.Si., Pemerintah Kecamatan Wori, Pemerintah Desa Tiwoho, Perwakilan Danramil 1309-05 Wori, Perwakilan Polsek Wori, Perwakilan Karang Taruna Desa Tiwoho, Kelompok Tani Desa Tiwoho, Genpi Sulawesi Utara, dan Perwakilan Komunitas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

Related articles

Keindahan Puncak Gagoan, Objek Wisata di Solok Dengan Pemandangan Menakjubkan

Yuk bagi kalian yang doyan dengan wisata jelajah nan ekstrem, Puncak Gagoan bisa menjadi salah satu wishlist yang...

Pesona Batu Patah Payo, Wisata Kebun Bunga Cantik di Pinggir Kota Solok

Kota kecil di bagian barat pulau sumatera tepatnya di Kota Solok menyimpan banyak keindahan-keindahan yang tersembunyi, keindahan yang...

SPECTRM Bali, Semangat Desa Wisata Penglipuran Untuk Kembangkan Atraksi dan Event

Desa Penglipuran Bali telah memiliki world class reputasi sebagai desa wisata terbersih di dunia. Kunjungan ke Penglipuran terus...

SPECTRM Bali Dukung Pengembangan Atraksi Hutan Bambu Desa Wisata Penglipuran

Desa wisata Penglipuran dikenal sebagai desa wisata terbersih di dunia. Selain itu desa Penglipuran memiliki keunikan dalam tata...