Kopi Barendo dan Eduecotourism di Desa Banyuanyar

Date:

Share post:

Tim TripXindo menyusuri perkebunan Kopi di Desa Banyuanyar

Pesona wisata desa menawarkan suasana orisinalitas dengan nuansa asri, hijau, sejuk, serta keramahan warga sebagai ciri khas yang semakin sulit didapatkan pada kawasan perkotaan. Salah satunya adalah desa Banyuanyar kecamatan Ampel Kabupaten Boyolali, kawasan pedesaan dengan potensi unggulan Kopi Excelsa dan Robusta khas lereng gunung Merbabu.

Oleh karena itu, sebagai bentuk menggairahkan optimisme desa wisata yang berada di kawasan Solo Raya maka TripXindo atau Indonesia Extraordinary Trip sebagai salah satu stakeholder pariwisata berkolaborasi dengan Generasi Pesona Indonesia akan mengadakan kegiatan wisata edukasi berbasis alam di desa wisata Kampus Kopi Banyuanyar.

- Advertisement -

Aktivitas wisata luar ruang menjadi cara untuk mengekplorasi desa yaitu dengan tematik Eduecotourism karena tamu akan diajak untuk menikmati pedesaan dengan berkemah,trekking, cycling, coffee trails, serta pengalaman experiential tourism lainnya yang sangat berkesan.
rencana kegiatan ini, diawali dengan survey lokasi oleh TripXindo sekaligus pengajuan perijinan kepada pemerintah desa.

Komarudin selaku kepala desa menyampaikan, bahwa kegiatan semacam ini menjadi salah satu paket desa wisata kami dengan kelengkapan aktivitas setiap pedukuhan yang sarat nilai-nilai edukasi, salah satunya adalah kopi Barendo atau “lebare londo” dalam bahas Indonesia setelah masa penjajahan Belanda dengan rata-rata usia pohon kopi diatas 90 tahun.

Event Eduecotourism ini rencananya akan diselenggerakan pada bulan Juli pada masa liburan sekolah berlangsung dengan target peserta adalah kalangan pelajar, mahasiswa dan umum bertujuan agar dapat memaknai wisata desa dengan segala nilai edukasinya yang jarang ditemui oleh warga kota yang padat dengan aktivitas, ujar Chris Broto selaku founder TripXindo.

Wexa Pradana, sebagai ketua Genpi Solo Raya menyampaikan bahwa Genpi sebagai komunitas menjadi salah satu unsur penting penggerak pariwisata perlu aksi nyata kolaborasi hingga ke wilayah pedesaan dengan ragam rupa potensinya. Kegiatan ini juga menjadi salah satu rangkaian pre event Rakornas Genpi yang akan diselenggarakan di Kota Solo bulan November mendatang (Chrisbroto).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

spot_img

Related articles

Keindahan Puncak Gagoan, Objek Wisata di Solok Dengan Pemandangan Menakjubkan

Yuk bagi kalian yang doyan dengan wisata jelajah nan ekstrem, Puncak Gagoan bisa menjadi salah satu wishlist yang...

Pesona Batu Patah Payo, Wisata Kebun Bunga Cantik di Pinggir Kota Solok

Kota kecil di bagian barat pulau sumatera tepatnya di Kota Solok menyimpan banyak keindahan-keindahan yang tersembunyi, keindahan yang...

SPECTRM Bali, Semangat Desa Wisata Penglipuran Untuk Kembangkan Atraksi dan Event

Desa Penglipuran Bali telah memiliki world class reputasi sebagai desa wisata terbersih di dunia. Kunjungan ke Penglipuran terus...

SPECTRM Bali Dukung Pengembangan Atraksi Hutan Bambu Desa Wisata Penglipuran

Desa wisata Penglipuran dikenal sebagai desa wisata terbersih di dunia. Selain itu desa Penglipuran memiliki keunikan dalam tata...